PESAN MINGGUAN SAINT JOSEPH DIKIRIMKAN DI PUSAT MARIAN OF THE CHILD RAJA, RIO DE JANEIRO, BRASIL, KEPADA SUster VISIONER LUCÍA DE JESÚS

Kisah Pesan:

Ketika Santo Joseph tiba di sini di Marian Center, Dia muncul di belakang gambar yang ada di altar ini, dan di belakang-Nya, tujuh jurang maut muncul, serta tujuh neraka, dan di neraka-neraka itu terdapat berbagai kelompok jiwa yang menderita, dengan tangan terangkat, seolah-olah mereka hancur, terbakar. Dan kemudian Dia mulai berdoa:

“Adonai,
Rahmat, Rahmat, Rahmat!
Penebusan, Penebusan, Penebusan
untuk planet ini!”

Dan kami pergi berdoa bersama, sampai Beliau berhenti berdoa dan mulai menunjukkan bahwa, di antara jiwa-jiwa, ada yang merupakan makhluk yang berinkarnasi dan yang lainnya adalah makhluk yang tidak berinkarnasi, yang sudah berinkarnasi, namun jiwa-jiwa tersebut berada di neraka tersebut.

Dia menunjukkan bagaimana mereka berteriak sepanjang waktu, meminta bantuan, namun tangisan mereka hilang. Kemudian Beliau menunjukkan kepada kita semua, makhluk di kota dan bahkan di Komunitas, kita, yang hidup, dan seruan ini terjadi dan tak seorang pun mendengarnya, seruan minta tolong yang bergema seperti ini, dan tak seorang pun mendengarnya.

Dan kemudian Dia mulai berbicara:

Dengarlah, anak-anak, tangisan jiwa-jiwa yang menderita. Jangan biarkan seruan ini hilang ditelan angin saat menghadapi ketidakpedulian manusia.

Dengarkan seruan pertolongan dari mereka yang menderita dan sejenak, biarkan kesadaran anda mengesampingkan kebutuhan, keinginan dan aspirasi anda sendiri, kesedihan dan kecemasan anda sendiri, keraguan dan pertanyaan batin, sehingga, meskipun sesaat, kata kerja anda dapat dengan tulus ditujukan kepada jiwa-jiwa yang menderita.

Berseru minta ampun, dengan hatimu, masuklah ke dalam jurang terdalam, dimana jiwa-jiwa berada dalam kegelapan dan kehampaan karena tidak merasa dilindungi oleh siapapun.

Biarlah doamu ditujukan kepada Tuhan, atas nama mereka yang menderita dan dilupakan; atas nama mereka yang menderita dan sendirian dalam kesakitan; atas nama mereka yang terluka dalam tubuh, pikiran, jiwa dan roh, dan rasa sakit mereka melampaui semua batas yang tidak pernah mereka bayangkan harus mereka tanggung.

Dengarlah, anak-anak, ada seruan yang bergema di dunia, namun kebisingan manusia di bumi tidak memungkinkanmu untuk mendengarnya. Oleh karena itu, heningkan hatimu dalam cahaya Tuhan, dan di Kaki Penciptamu, berdoalah dari hati.

Suster Lucía de Jesús: Santo Yosef mengucapkan doa berikut:

Tuhan, aku datang kepada-Mu,
menyerah di KakiMu,
berseru bagi jiwa-jiwa:
jiwa-jiwa yang menderita di jurang dunia;
jiwa-jiwa yang menderita di jurang batin mereka;
jiwa-jiwa yang berseru-seru dan tidak terdengar,
bahkan oleh makhluk mereka sendiri.

Tuhan, aku datang kepada-Mu,
berlutut di kakimu,
berseru bagi jiwa-jiwa:
jiwa-jiwa yang, sendirian, menderita kesakitan
yang melampaui semua batas tubuh,
pikiran dan hati;
jiwa yang telah padam
karena mereka tidak dapat menemukan cahaya,
harapan atau bantuan.

Tuhan, aku datang kepada-Mu,
dan bersujud di KakiMu,
Aku berseru bagi jiwa-jiwa:
jiwa-jiwa yang hidup dalam peperangan;
jiwa-jiwa yang berperang dengan dirinya sendiri;
jiwa dibutakan oleh penderitaan

dan berjalan di dunia tanpa mengetahui di mana mereka akan berakhir.

Tuhan, aku datang kepada-Mu
berseru bagi jiwa-jiwa:
jiwa-jiwa yang pernah muncul dari Hati-Mu,
dari Sumber anda, dari Cinta anda,
untuk memperbarui dan melipatgandakan Cinta itu di antara dimensi-dimensi.

Mintalah jiwa-jiwa kembali ke Hati-Mu.

Sentuh batin mereka dengan Rahmat-Mu,
basuhlah mereka dengan Air yang mengalir dari Hati
Anakmu,
dengan Musim Semi Welas Asih dan Pengampunan
anda terwujud di dunia
melalui Kristus Yesus.

Tuhan, aku berdoa untuk jiwa-jiwa:
jiwa yang menyimpan dalam dirinya kesempurnaan esensi mereka,
misteri Tujuan anda,
Rahmat menjalani anugerah kehidupan.

Aku mohon kepada-Mu agar jiwa-jiwa dunia
temukan dan dipenuhi dalam anugerah kehidupan,
agar hidup tidak menjadi sumber penderitaan bagi mereka,
melainkan Cinta: Cinta Ilahi, Cinta Spiritual.

Tuhan, aku datang kepada-Mu
dan berseru meminta jiwa-jiwa.

Perhatikan Anak anda
dan berikan mereka Kedamaian.

Amin.

Demikianlah, berdoalah bersama-Ku, anak-anak, bagi jiwa-jiwa yang tersesat, karena masih ada waktu untuk menemukan Tuhan kembali.

Kamu mendapat berkat-Ku untuk hal ini.

Ayah dan temanmu,

Santo Yusuf yang Paling Suci

Suster Lucía de Jesús: Ketika Pesan berakhir, Santo Joseph meminta agar kami membawakan Komuni, dan Dia menguduskannya bersama kami.

Di belakang-Nya, Dia terus memperlihatkan jurang-jurang yang terbuka itu, dan ketika Dia menguduskan Ekaristi, di atas jurang-jurang itu gambar-gambar Perjamuan Kudus berangsur-angsur muncul, dan di atas gambar-gambar Perjamuan Kudus, gambar-gambar Sengsara Kristus muncul.

Saat Kristus membagikan Roti, gambar Salib muncul, dan saat Dia mempersembahkan Anggur, ada gambar Darah-Nya yang ditumpahkan hingga tetes terakhir dan tombak menusuk Tubuh-Nya, dengan Darah dan Air tertumpah.

Semua gambar itu dicurahkan bagaikan kode Cahaya atas jiwa-jiwa yang berada di jurang yang dalam, dan inilah sebabnya Santo Yosef meminta agar kita mempersembahkan Komuni ini bagi jiwa-jiwa, karena kita ketika kode-kode Ekaristi menyentuh jiwa-jiwa, mereka mulai bernapas dan sebagian jiwa mulai meninggalkan jurang maut; mereka menerima kemungkinan untuk keluar melalui doa dan persembahan Komuni.

Santo Yosef meminta agar kita terus berdoa bagi jiwa-jiwa, agar kita masing-masing mendedikasikan waktu sejenak, terlepas dari apa yang kita alami, krisis, ujian, keraguan kita; agar kita ingat untuk berdoa bagi jiwa-jiwa, mengingat jiwa-jiwa yang berada dalam penderitaan, dan pada suatu saat dalam keseharian kita, kita ingat untuk memberikan persembahan ini bagi jiwa-jiwa.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *