PESAN MINGGUAN SAINT JOSEPH DIKIRIMKAN DI PUSAT MARIAN FIGUEIRA, MINAS GERAIS, BRASIL KEPADA Suster VISIONER LUCÍA DE JESÚS

Panah Keadilan diarahkan ke dunia; berbahagialah mereka yang melihat ke dalam dan memutuskan untuk menjalani transformasi, penebusan dan penyerahan diri di hadapan Tuhan.

Panah Keadilan diarahkan ke dunia; Berbahagialah mereka yang tidak lagi berjuang untuk menegakkan kemauan dan prestise mereka, kebaikan dan pendapat mereka, namun yang berserah diri dalam kerendahan hati di hadapan Kerahiman dan Rehabilitasi Ilahi.

Panah Keadilan diarahkan ke dunia; berbahagialah mereka yang tidak bersembunyi di balik tanggung jawab dan tugas mereka, di balik apa yang membuat mereka merasa sangat diperlukan, namun yang merendahkan diri mereka di hadapan Tuhan, menawarkan pelayanan mereka demi transformasi kesadaran manusia.

Panah Keadilan diarahkan ke dunia; Berbahagialah mereka yang tidak takut kehilangan diri mereka sendiri atau apa yang telah mereka capai, tetapi mereka yang membuka diri untuk mengubah dan memperbaiki diri mereka sendiri, bahkan jika mereka menghancurkan diri mereka sendiri.

Panah Keadilan diarahkan ke dunia; Berbahagialah mereka yang tidak takut akan Sinar Ilahi ini, namun tetap berseru di setiap saat dalam hidup mereka agar jiwa-jiwa dan seluruh dunia layak menerima Kerahiman.

Panah Keadilan diarahkan ke dunia, dan tidak akan lama lagi, anak-anak, sebelum panah itu dilepaskan ke muka bumi. Namun aku memperingatkanmu dan memanggilmu untuk menghayati Karunia Kerahiman, sehingga dirimu sendiri dapat menjadi pintu dan jembatan menuju Kerahiman Ilahi, sehingga bahkan di saat kekacauan, pemurnian dan keadilan, hatimu yang tulus, rendah hati, dan transparan dapat tetap tenang. layak menerima dan menyalurkan Rahmat kepada dunia.

Panah Keadilan diarahkan ke dunia. Itulah sebabnya hari ini saya katakan kepada anda: menyerah dan jangan lagi melawan, terjebak dalam apa yang tidak masuk akal lagi; bukalah dirimu terhadap Kebenaran dan terimalah Kerahiman.

Kedamaian akan tercipta di hati mereka yang belajar mencintai dan berbelas kasihan.

Anda mendapat restu saya untuk ini.

Ayah dan temanmu,

Santo Yusuf yang Paling Suci

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *