PENAMPAKKAN SAINT JOSEPH DI PUSAT MARIAN AURORA, PAYSANDU, URUGUAY, KEPADA Saudari VISIONER LUCÍA DE JESÚS

Dalam nama Bapa, Putra dan Roh Kudus. Amin.

Ketika kedangkalan dunia menjadi begitu besar sehingga hati tidak lagi mengetahui siapa dirinya, inilah saatnya, anak-anak, jiwa-jiwa yang paling terhilang akan berpaling kepada Tuhan.

Ketika alam menjadi gelisah, dan menunjukkan kepedihannya kepada dunia, jiwa-jiwa dapat memahami keberadaan semua Kerajaan.

Ketika pria dan wanita di dunia tampaknya tidak tahu bagaimana cara mencintai, dan peperangan semakin meningkat, baik di dalam maupun di luar makhluk, maka esensi manusia akan menangis dan jiwa-jiwa akan berpaling kepada Tuhan.

Di alam semesta yang penuh dualitas dan ekstrem ini, dengan cara inilah kesadaran manusia memilih untuk belajar: melalui penderitaan ekstrem. Ini bukan untuk menghukummu, anak-anak, melainkan untuk menyadarkanmu. Hakikat ketuhanan yang bersemayam dalam diri Anda tidak akan pernah tinggal diam melihat bagaimana Cahaya yang Tuhan titipkan pada Makhluk-Nya semakin memudar.

Begitu besarnya Kekuatan Ilahi yang bersemayam di dalam diri makhluk, sehingga tidak ada satu pun atau siapa pun yang mampu memadamkan Tujuan yang telah Sang Pencipta titipkan pada Makhluk-Nya sejak awal. Namun, sampai mereka dapat mewujudkan pemikiran ini, jalan yang akan mereka tempuh masih panjang.

Hal ini Kukatakan kepadamu bukan untuk kamu takuti, melainkan agar kamu memahami penderitaan, agar kamu memahami ujian-ujiannya. Segala sesuatu yang membawamu ke ekstrem menyebabkan jiwamu menangis di dalam keberadaanmu, dan sering kali, anak-anak, itu hanya dalam keheningan jurang batinmu, ketika gangguan dunia tidak lagi memenuhimu, ketika kamu berada dalam kehampaan yang dalam. dan kesepian, lalu kamu membuka dirimu untuk mendengarkan jiwamu.

Ketika Anda melihat penderitaan alam, ketika Anda melihat harta benda Anda hancur, jiwa Anda bertanya-tanya lagi apa tujuan hidup ini. Gangguan makhluk hidup berakhir sebelum besarnya penderitaan. Penderitaan menjadi instrumen kebangkitan. Kekosongan menjadi alat untuk mendengarkan, karena di dalamnya makhluk belajar mengarahkan mata dan telinganya kepada Tuhan.

Ketika Anda tidak lagi menemukan jawaban di luar diri Anda, maka Anda berpaling ke dalam dan menemukan bahwa di dalam diri Anda terdapat semua jawaban yang Anda perlukan.

Ketika Anda menoleh ke dalam dan masuk melalui pintu hati Anda sendiri, Anda akan menemukan dalam diri Anda sebuah misteri yang tak terbatas, sebuah kebijaksanaan tak terbatas, yang tidak datang dari kondisi atau pikiran manusia. Ini bukanlah pengetahuan yang dapat diuraikan atau bahkan dijelaskan oleh pikiran Anda. Hikmah itulah yang muncul dari keheningan, dari lubuk hati Tuhan yang paling dalam, dari kesatuan yang sempurna antara Sang Pencipta dan Makhluk-Nya.

Pada titik inilah, di pusat keberadaan Anda, Anda dapat melihat kehancuran dan memahami bahwa di dalamnya terdapat kekuatan pembaruan. Dari titik inilah, di pusat keberadaan Anda, Anda dapat mengalami penderitaan, mengetahui bahwa penderitaan membawa Anda pada kesatuan yang lebih dalam dengan Tuhan, yang mengungkapkan kepada Anda bukan hanya kelemahan manusia, namun juga kehebatan Proyek ini, yang jauh melampaui semua yang dapat Anda lihat, sentuh, atau rasakan.

Melalui KehadiranKu, anak-anak, carilah titik ini di dalam dirimu, ruang batin dimana jiwamu dapat didengar. Beradalah di sana, di pusat hati Anda sendiri, di mana Anda dapat menemukan Segalanya, Hati Sang Pencipta.

Setiap kali saya datang menemui Anda, saya datang untuk mengajari Anda cara mengatasi kedangkalan dan penampilan. Saya datang untuk mengajari Anda cara melampaui indera dan semua penjara batin, mental, emosional, manusia. Karena matamu akan melihat banyak hal yang tidak kamu mengerti, yang sepertinya tidak mampu kamu tanggung. Indra Anda akan dihadapkan pada situasi yang menunjukkan betapa rapuhnya materi manusia, namun Anda tidak boleh berdiam diri di sana.

Anda harus memasuki titik yang saya tunjukkan hari ini, di pusat hati Anda sendiri, sehingga dalam keheningan, dalam kehampaan, Anda dapat belajar mendengarkan jiwa Anda, dan melalui mereka, mendengarkan Hati Tuhan.

Saya tahu Anda mencari jawaban dan referensi, saya tahu Anda mencari contoh untuk diikuti dan ditiru. Namun di masa-masa ini, anak-anak, kamu tidak akan menemukan referensi atau contoh, karena di masa penyucian ini, segala sesuatu yang kelak menjadi contoh dan acuan, akan menunjukkan ketidaksempurnaannya yang mendalam, karena sudah bukan waktunya lagi untuk meniru apa yang lama; ini bukan waktunya untuk meniru apa yang sudah ada, melainkan mencari referensi pada apa yang harus diwujudkan, yang bersemayam dalam kesadaran Anda yang tak kasat mata.

Referensinya bisa ditemukan di lubuk hati Anda sendiri, karena dari sanalah jawaban akan muncul. Jangan melihat orang lain mencari contoh atau merasa takut dengan kesengsaraan yang akan Anda lihat.

Jangan lagi berusaha meneguhkan diri melalui ketidaksempurnaan orang lain, mencari kesengsaraan orang lain agar rasa sengsaranya berkurang. Jangan lakukan ini lagi.

Ketika jiwa Anda merasa membutuhkan teladan, jadilah teladan.

Ketika jiwamu merasa membutuhkan referensi, carilah referensi itu di dalam dirimu, Sungguh, di sanalah kemanusiaan baru mulai dilahirkan, di sanalah Rahmat yang telah Anda terima selama 30 tahun terakhir subur.

Ketika Anda tidak dapat menemukan contoh atau referensi di luar diri Anda, pahamilah bahwa inilah saatnya untuk melihat ke dalam, karena dari sanalah kehidupan baru muncul. Dan itu tidak akan diungkapkan dengan kata-kata, melalui perasaan atau pikiran. Hal ini akan terekspresikan melalui tindakan, akan termanifestasi melalui Sinar Kosmik dengan pola kehidupan yang lebih tinggi, yang akan terekspresikan dalam contoh persaudaraan, tindakan persaudaraan dimana Anda masing-masing dipanggil untuk menjalaninya saat ini.

Jangan lagi memandangi dunia yang ingin minum dari mata air yang kering, tetapi pergilah ke pusat keberadaan Anda, di mana terdapat sumber mata air yang tidak dapat diduga dan tidak ada habisnya, yang merupakan kesatuan setiap makhluk dengan Penciptanya. Apakah Anda memahami apa yang saya katakan kepada Anda?

Banyak jiwa di masa ini yang akan tersiksa, karena acuan dan rezekinya ada di dunia, di dunia yang tampak dan dangkal. Dan makhluk-makhluk ini akan menjadi lelah, anak-anak, dan perlu belajar, seperti anak kecil, bagaimana masuk ke dalam diri mereka sendiri untuk menemukan jawabannya. Dan kalian semua, yang merupakan anak-anak Rahmat dan segala hikmah yang dititipkan Sang Pencipta kepada umat manusia melalui Rasul-Nya, harus menjalani apa yang telah kalian terima.

Renungkan Firman Ilahi. Renungkan Petunjuk Suci.

Carilah pusat dari keberadaan Anda, sehingga hidup Anda tidak lagi ditopang oleh indra Anda, melainkan oleh pusat kesadaran Anda. Inilah yang ingin saya sampaikan kepada Anda hari ini, karena inilah landasan spiritualitas akhir zaman.

Tanpa proses pembelajaran dan pengalaman ini, segala sesuatu yang telah Anda baca, dengar atau rasakan yang telah Anda pelajari tidak akan ada artinya, karena akan kehilangan maknanya ketika dihadapkan pada peristiwa-peristiwa dunia. Ini akan kehilangan maknanya jika referensi batin Anda adalah dunia. Oleh karena itu, berpalinglah ke pusat keberadaan Anda dan temukan di sana Sumber Kedamaian.

Biarlah mereka yang akan ditahbiskan sebagai Anak-anak dan Sahabat Santo Yusuf datang ke altar.

Tolong bawakan dupa dan air berkah ke sini.

Semoga jiwamu menemukan kedamaian, meski tak ada lagi kedamaian di dunia.

Semoga kesadaran Anda menjadi jawaban bagi dunia yang hilang.

Semoga tatapanmu menjadi harapan bagi jiwa-jiwa yang hampa.

Semoga doamu menjadi air murni bagi jiwa-jiwa yang haus.

Semoga seruanmu menjadi rahmat bagi jiwa-jiwa yang hidup dalam keadilan.

Semoga pelayanan Anda melegakan bagi Kerajaan yang marah.

Semoga transformasi Anda menjadi kebahagiaan bagi Hati Tuhan.

Semoga penebusan Anda menjadi harapan bagi seluruh kehidupan universal.

Semoga pengampunan masa lalu juga menjadi sumber pengampunan bagi jiwa-jiwa yang paling berdosa.

Semoga hidup Anda menjadi saksi bahwa tidak ada yang mustahil bagi Hati Tuhan.

Semoga Rahmat yang tersimpan dalam diri kita subur, mewujudkan kekuatan di tengah kelemahan manusia, mewujudkan kerendahan hati dalam menghadapi kesengsaraan, mewujudkan pengertian dalam menghadapi keterbatasan, mewujudkan kesabaran dalam menghadapi kesulitan.

Jangan terburu-buru, karena transformasi manusia adalah sebuah proses. Jangan mencoba menjadi sempurna dalam semalam, dan jangan menuntut kesempurnaan ini dari orang lain, tetapi setiap hari, anak-anak, berusahalah untuk sedikit lebih mengatasi kondisi manusia, berusahalah untuk lebih membebaskan diri dari hal-hal yang dangkal, dari apa yang duniawi, apa jelas.

Beri diri Anda waktu dan ruang untuk melihat ke dalam, menemukan pusat keberadaan Anda sendiri, dan menemukan momen persatuan dengan Tuhan. Percayalah pada jawaban yang Dia berikan kepada Anda, jangan ragu ketika Suara-Nya berbicara di dalam diri Anda, namun jangan tetap terpaku di sana, dalam pengalaman unik bersama Tuhan. Biarkan pengalaman ini membuahkan hasil; izinkan Suara Tuhan di dalam diri Anda menghasilkan transformasi, pengampunan, penebusan, dan kedamaian.

Banyak jiwa yang mendengar Suara Tuhan hanya tinggal di sana, menyimpan pengalaman ini di rak batin mereka seperti sebuah piala, “Hari ketika saya mendengar Tuhan.” Apa buah dari Suara ini?

Lebih berharga, anak-anak, hati yang menghasilkan buah dan bunga di padang gurun dan kehampaan, daripada hati yang mendengar Suara Tuhan tetapi tidak mengikutinya. Oleh karena itu, ketika Anda berada di pusat keberadaan Anda, dengan jiwa Anda dalam keheningan, dengan keberadaan Anda dalam kehampaan, dan Anda mendengar Suara Tuhan, bahkan jika itu adalah sebuah kata, hembusan nafas, bisikan, semoga suara ini terdengar. subur, semoga menggerakkan Anda menuju transformasi, semoga membawa Anda menemukan kedamaian kembali dan melipatgandakan kedamaian bagi mereka yang membutuhkannya.

Oleh karena itu, hari ini aku memberkatimu. Dengan dupa ini, Aku membebaskan, menyucikan, dan menguduskanmu. Dan dengan air ini Aku membersihkanmu, memperbaharui dan memberkatimu sebagai Anak-anak dan Sahabat Santo Yusuf, sebagai sahabat-sahabatKu di sepanjang jalan ini, mereka yang bersedia untuk dibentuk dan dibentuk melalui teladan hidupmu sendiri.

Aku akan bersamamu dan kamu akan bersamaku. Andalkan syafaat-Ku, karena Aku selalu memperhatikan permohonanmu.

Aku tidak ingin membawamu kepada-Ku, tetapi sekadar ingin menuntunmu kepada Tuhan. Dan sebagai makhluk yang sangat mengetahui dan masih mengetahui sifat manusia Dalam hal ini, saya datang menemui Anda, untuk menuntun tangan Anda menuju Hati Tuhan dan perjumpaan mendalam dengan Tuhan.

Hari ini saya meninggalkan Anda jalan terbuka menuju pusat keberadaan Anda sendiri. Ingatlah kunci yang saya berikan kepada Anda adalah agar Anda dapat mengatasi apa yang dangkal dan duniawi, dan memasuki ruang keberadaan Anda sendiri, di pusat hati Anda, di mana Anda dapat berada di dalam Tuhan.

Kamu mendapat berkat-Ku untuk hal ini.

Ayah dan temanmu,

Santo Yusuf yang Paling Suci

Dalam nama Bapa, Putra dan Roh Kudus. Amin.

Suster Lucía de Jesús:

Marilah kita sekarang menyanyikan himne Anak-Anak dan Sahabat Santo Yosef, “Bapa Jiwa-Jiwa,” dan mempersiapkan diri untuk Komuni.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *